Minggu, 28 Maret 2010

Slackware Oh.... Slackware

Gila, susah banget nyari linux di lampung, sepengalaman gw waktu tinggal di jogja sih gampang banget dapet linux, selaen bisa dapet di rental (yang banyak) bisa juga beli di toko toko komputer skala kecil yang ada di pinggir jalan.

Ceritanya gw punya laptop yang sudah terinstal Windows XP Sp2, nah pas beli gw minta di install linux dengan distro apa aja (minta sama teknisinya), eh... malah si teknisi gak tau apa apa tentang linux (parah!! ).. Alhasil gw install sendiri tuh laptop dengan distro Ubuntu 8.10 tapi entah kenapa gw kurang suka dengan nih distro.. Keesokkan harinya gw keliling bandarlampung, dari tanjung karang ke rajabasa, akhirnya dapet juga distro Slackware 13.0 di daerah kedaton di Linux Lampung Group (makasih buat mas Wiswar, tapi harganya mahal e mas).

Sampe rumah langsung gw install tuh distro, waktu penginstallan sih gampanglah coz hampir sama dengan semua distro, yang ngebedain cuma tampilannya aja yang masih text. Nah.. setelah nginstall Slackware ini yang bikin kepala gw pusing coz waktu install Ubuntu 8.10 telah selesai dan direstart setelah loading semua service yang dibutuhin Ubuntu langsung muncul dekstop, tapi beda dengan Slackware 13.0 (kok gak muncul dekstop) yang muncul malah :

Welcome to Linux 2.6.29.6-smp (tty1)

darkstar login:

Lho siapa lagi tuh darkstar? Padahal gw belum ngebuat user baru, terus waktu nginstall gw cuma masukin password untuk root aja, setelah berjuang selama 2 jam untuk masuk ke dekstop akhirnya bisa login juga melalui KDM..

Ya begitulah pengalaman pertama gw dengan si Slackware yang ngebuat gw bingung selama 2 jam karena gak tau harus ngapa ngapain dan gak tau caranya masuk ke dekstop..

NB : darkstar itu rupanya nama sebuah komputer yang dipake sama pengembang Slackware yang dijadikan nama komputer default setelah installasi Slackware selesai (eh.. bener gak ya, ya di google aja deh kalo gitu.. Hehehehe..)
Reactions: