Senin, 14 April 2008

Terobsesi itu INDAH sekaligus MENYENGSARAKAN (Lah kok gitu?)

Terobsesi itu INDAH sekaligus MENYENGSARAKAN (Lah kok gitu?)

-Mungkin banyak orang yang menganggap gw anak bodoh (itu dulu (tapi sebenernya gw nggak bodoh), sekarang gw sudah punya hobi yang positif, mungkin ilmu gw masih rendah tapi banyak manfaatnya bagi temen-temen gw di kampus).

-Mungkin banyak orang yang menganggap gw anak sombong (itu karena gw suka bengong kalo jalan, sampe adek sendiri aja gw nggak ngenalin mukanya padahal dia senyum-senyum sama gw, mungkin gw suka bengong dan dianggap sombong gara-gara kecewa sama orang-orang yang nggak mengakui keberadaan gw bahwa gw ada, tapi sekarang kebiasaan itu sudah mulai menghilang dari diri gw)

-Mungkin banyak orang yang menganggap gw anak durhaka terutama dari pihak keluarga (itu karena dulu gw kecewa dengan orang tua gw, tapi sekarang sudah lumayan akur karena gw sudah bisa untuk tidak memikirkan masalah itu)

-Mungkin gw suka melakukan hal-hal negatif selama 7 tahun terakhir ini (itu karena orang tua gw nggak peduli sama gw, tapi sekarang kebiasaan negatif itu sudah bisa gw tahan dan mungkin bisa gw hilangkan)

-Mungkin gw suka acuh tak acuh (tapi sekarang gw sudah bisa bersosialisasi)

-Mungkin gw orangnya nggak pengertian atau pura-pura tidak mengerti (tapi sekarang gw lagi belajar untuk mengerti sifat orang dan mengambil kesimpulan dari sifat orang itu)


Kejadian-kejadian diatas bisa gw ubah karena gw ter-obsesi dengan seorang teman lama yang tanpa sengaja hubungan pertemanan lama kami terjalin kembali (padahal gw dulu sering bertemu dia waktu gw masih sekolah dan sering bertemu juga kalo gw maen ke kampusnya tapi dulu gw nggak pernah menegor kecuali jika gw butuh bantuan dari dia aja itu pun jarang banget). Gw dulu sempet heran kenapa sifat gw bisa berubah cuma karena nerima balesan sms dari dia. Tapi setelah gw bertemu dia di kampusnya dan kita ngobrol, lambat laun sifat-sifat negatif gw sudah mulai menghilang dari mulai ngomong kotor sampe sifat terjelek yang ada di dalam diri gw yang sudah 7 tahun mempengaruhi kejiwaan gw.. Gw sempet berpikir kenapa hal kaya gini nggak gw lakuin dari dulu!! Bahwa ter-obsesi seseorang itu INDAH dan menyenangkan, padahal waktu gw skul dulu (kelas 3 SMA) banyak orang-orang yang mau peduli sama gw ketika gw merasa jatuh.. Sekarang gw merasa berhutang budi sama temen gw itu.

Selain INDAH menurut gw ter-obsesi itu MENYESENGSARAKAN, kenapa gw bisa menyimpulkan begitu? Ya, karena gw merasa sangat membutuhkan temen gw itu kalo gw lagi "DOWN". Sepertinya gw ketergantungan sama dia kalo gw lagi dapet masalah, kalo sudah begitu gw maunya ngubungin dia melulu yang mungkin mengganggu kehidupan dia karena gw kan bukan sapa-sapa dia kecuali cuma sekedar teman lama yang bertemu kembali..

Bagaimana dengan kalian dengan arti kata "ter-obsesi dengan seseorang....". Gw rasa pengalaman orang berbeda-beda ketika dia ter-obsesi dengan seseorang.
Reactions: